xSeksi

Layanan Berbagi Konten Dewasa yang di Kemas dalam bentuk teks, gambar dan video xxx Seksi

cerita mesum – 3 wanita seksi

Your Ad Here
cerita mesum – 3 wanita seksi
Cerita Dewasa | Cerita Mesum | Cerita Seks | Cerita Porno


Namaku Rudy, berasal dari kawasan Indonesia Timur. Usiaku 23 tahun. Sejak tahun 1998 aku hijrah ke Surabaya untuk meneruskan studi di sebuah PTN terkenal. Dari daerahku yang agak terkebelakang aku beralih ke pergaulan metropolis. Teman-teman mahasiswi yang cantik manis ternyata mudah diajak bergaul. Namun, aku menyimpan obsesi. Apa itu? Ingin kurasakan seperti apa nikmatnya bersetubuh dengan wanita dari berbagai daerah. Siapa kira obsesiku itu agak dengan mudah terpenuhi? Berikut kisahku dengan tiga wanita dari 3 daerah berbeda.
Hari Sabtu, kira-kira pukul delapan pagi. Aku masih di tempat tidur ketika teleponku berdering. Dengan agak malas kuangkat.
“Haloo.. Rudy di sini”, kataku.
“Hi, Rud!”, suara wanita. “Ini Warsih. Gimana khabarnya?”
Mataku sepenuhnya terbuka sekarang. Di pelupuk mataku segera terbayang wajah manis wanita Jawa berusia tiga puluh tiga tahun tersebut.
“Hi..” aku jadi bersemangat. “Baik-baik. Ada apa?”
“Mau nggak, sore ini nemenin aku ke Pacet?” tanyanya.
Hatiku bersorak. Tentu saja aku mau.
“Aku menjemputmu sekitar jam empat di Jl. Darmo, seperti biasa. Suamiku lagi ke Solo menghantar Dodi dan Novi ke kakek neneknya. Pulang Senin siang. Aku jadi punya waktu untuk bersantai. OK?”
Aku hanya tertawa. Bersantai? Tentu saja di ranjang Villa keluarganya di Pacet sana. Lelaki normal mana yang mau menolak undangan seperti ini?
Sejak diperkenalkan Ibu Shirley kepadaku, sudah belasan kali ia merasakan kejantananku. Kesempatan itu datang lagi. Terbayang di mataku pergumulan hangat yang akan terjadi. Akan kugeluti tubuh montok itu, akan kusetubuhi dia sampai puas. Ibu Suwarsih sangat menarik walau sudah beranak dua. Tubuhnya sintal, tinggi dengan rambut lurus sedikit dibawah pundak. Buah dadanya besar menantang, putih dan ranum dengan putingnya yang berwarna merah jambu menonjol ke depan dengan seksinya seakan-akan belum diteteki seorang anakpun. Perutnya masih rata dan mulus dengan pinggang yang cukup langsing, digantungi oleh bongkahan pantatnya yang besar. Paha dan betisnya serasi dengan pantatnya. Dan terutama, kemaluannya yang berbulu hitam lebat berwarna kemerah-merahan, sudah sering kugenjot sampai ia menjerit-jerit. Aku tersenyum membayangkan kenikmatan yang akan kureguk.
Kurang lima menit pukul empat sore, aku berdiri di pinggir Jl. Darmo. Sebuah mobil kijang biru berkaca raiban berhenti. Pintu terbuka dan aku pun masuk. Ia tersenym dengan bibirnya yang merah merekah, menatapku tanpa berkata apa-apa namun dengan sorot mata penuh birahi yang perlu dipuaskan. Kututup pintu dan segera kulumat bibirnya yang basah menggairahkan.
“Ayo kita berangkat”, kataku melepaskan bibirnya.
Ia mengangguk dan melarikan mobil. Selama di perjalanan, tanganku tak henti­hentinya menari-nari di lekak lekuk tubuhnya. Ia tidak menolak sedikitpun malahan bergerak-gerak memberiku keleluasaan menjarah rayah tubuhnya. Di lereng sebuah bukit kuminta ia menghentikan mobil. Walau agak heran ia berhenti juga. Tanganku mulai beraksi mencopoti pakaiannya. Dadanya terbuka. Sebuah BH kecil berwarna cream menutupi seperempat buah dadanya. Segera mulutku menerkam kedua gunung kembar yang mulus itu. Ia mengerang-ngerang. Tanganku sibuk mencopoti rok pendek yang dikenakannya. CD cream kecil menutupi kemaluannya. Kugeluti dia di atas jok mobil itu. Ia melenguh semakin hebat dan mencari-cari reseluiting celanaku.


Ditariknya ke bawah dan jemarinya yang halus menyusupi CD-ku dan meremas batang kemaluanku. Ia sudah siap untuk disetubuhi tetapi kutahan diri.
“Ayo kita berangkat lagi”, kataku.
“Kok tidak diteruskan”, katanya dengan nafas panjang. Sorot matanya menerawang penuh nafsu.
“Belum saatnya”, sahutku menggoda. “Nanti di villa saja.”
Maka sambil tersenyum ia kembali menyetir. Tembok pagar villa yang tinggi menjadi pelindung yang aman. Sambil berpelukan kami memasuki villa dan terus melangkah ke kamar tidur karena pertarungan ronde pertama akan segera dimulai. Kupelorot setiap helai kain yang melekat di tubuhnya sehingga ia berdiri di hadapanku telanjang bulat. Kucopot pakaianku dalam hitungan detik dan langsung menerkam tubuhnya yang bahenol. Kami berjatuhan ke atas ranjang yang empuk dengan nafas memburu, sepenuhnya dikuasai nafsu birahi yang minta dipuaskan.
Bibirku beradu dengan bibirnya. Mulutku terbuka membiarkan lidahnya menjulur masuk mempermainkan lidahku, sementara kedua tanganku asyik bermain di kedua payudaranya. Puas mempermainkan bibirnya, kurayapi pipi dan dagunya. Di bawah sana, tangannya yang lembut mengelus dan meremas-remas kemaluanku. Aku mengerang nikmat. Mulutku beralih ke kedua payudaranya yang mengeras. Kurasakan denyut jantungnya yang semakin cepat dan nafasnya yang memburu.
Mulutku terus turun merayapi perutnya. Tubuhnya menggelinjang menahan nafsu birahi yang semakin memuncak. Bibirku semakin mendekati kemaluannya yang berbulu lebat dan mulai meneteskan cairan bening. Pahanya membuka seiring dengan mulutku yang lincah bermain mendekati lubang surgawinya. Pantatnya mulai berguncang-guncang hebat. Ia sudah kehilangan pegangan sama sekali. Kuisap pangkal pahanya dan sesekali mendengus di bulu-bulu lebat kemaluannya. Ia semakin keras mengerang. Akhirnya kubenamkan mulutku di lubang kemaluannya. Lidahku menjulur masuk. Ia tersentak dan menekan kepalaku lebih dalam menyusupi selangkangnya. Kuisap klitorisnya. Erangan itu berubah menjadi jeritan. Kupikir inilah saat yang tepat.
Kurebahkan dia ke atas kasur dan dengan cepat menindih tubuh molek itu. Kemaluanku yang sudah keras tegak itu dengan menggebu mencari sasarannya. Kugenjot sekali, salah. Kugenjot kedua kali. Kurasakan kemaluanku menyusup masuk membelah lubang kemaluannya yang hangat berlendir. Ia membuka paha lebar-lebar sehingga dengan gampang aku menyuruk masuk lebih dalam.
“Aaachh..”, ia menjerit panjang.
Kugerakan pantatku naik turun untuk memberikan rasa nikmat kepadanya. Dia menjerit-jerit tanpa arah. Nafasku memburu. Mulutku sibuk melumat kedua buah dadanya. Tiba-tiba tubuhnya mengejang. Ia menghentakkan pantatnya ke atas dan menelah penuh kejantananku. Aku tahu, dia sudah mencapai orgasme. Suara jeritannya keras membelah dinginnya malam. Pahanya ketat membelit pinggangku. Tubuhnya menggeletar menahan rasa nikmat. Tapi aku tak mau menyerah. Setelah beberapa menit diam membatu membiarkannya mereguk kenikmatan itu, aku mulai menggerakkan pantatku lagi. Kembali ia menggeliat-geliat. Terpikir olehku untuk memberikan satu sensasi baru baginya.


Kucabut kemaluanku yang masih tegang itu. Kutarik tubuhnya turun dari ranjang. Dengan tubuh yang gemetaran karena menahan rasa nikmat ia menuruti kemauanku. Dalam posisi berdiri kubuka pahanya dan berusaha memasuki lubang kemaluannya. Ia melengkungkan pantatnya ke belakang menekan birahinya yang menggila. Kuraih pundaknya dengan tangan kiriku dan menekannya ke arah dadaku, sementara tangan kananku menjangkau pantatnya yang besar itu. Kusentakkan pantat yang lembut itu ke arah kemaluanku. Meluncurlah batang kemaluanku membelah lubang kemaluannya, lancar seperti jalan tol.
“Aaachh..”, sekali lagi terdengar jeritannya panjang membelah malam.
Mengangkang lebar ia membiarkan aku dengan leluasa menggenjot kemaluannya. Keringatku mulai bercucuran menyatu dengan keringatnya. Matanya terpejam. Rasa nikmat mulai menjalari seluruh tubuhku mendesakku untuk mengakhiri pertarungan ronde pertama ini. Kukencangkan otot perutku. Kemaluanku semakin mengeras dan memanjang. Ia mengerang keras. Bobot badannya merosot tak sanggup ditopang sendi lututnya yang goyah karena rasa nikmat yang tak terkira. Aku terus menggerak­gerakkan pantatku maju mundur sambil mendengar suara kecipak lendir yang membanjiri kemaluannya. Cairan itu sudah mulai turun dan membasahi pahaku. Akhirnya dengan mengerahkan sisa tenagaku kusentakkan pantatku keras ke depan untuk membenamkan kemaluanku sedalam-dalamnya di lubang kemaluannya. Ia menjerit keras dan sejalan dengan itu tubuh kami yang menyatu bergulingan ke lantai berkarpet itu. Pahanya ketat membelit pinggangku. Pantatnya yang besar itu berguncang-guncang hebat. Tangannya ketat memelukku. Giginya terbenam di bahuku sehingga jeritan kenikmatannya tersekat di sana. Kurasakan gelombang kenikmatan orgasme merayapi tubuhku. Tubuh kami yang menyatu diam membatu mereguk sisa-sisa kenikmatan. Sekitar dua puluh menit berlalu.
“Terima kasih, jantanku”, kata dia sambil membelai wajahku. “Aku puas sekali!” “Aku juga puas sekali”, sahutku. “Kamu luar biasa malam ini.”
Kami beralih ke kamar mandi. Acara mandi air hangat di bathtub dipenuhi dengan elusan, remasan dan rabaan. Dengan leluasa aku merayapi semua lekuk liku tubuhnya, demikian pun sebaliknya. Ketika rabaan dan usapan itu semakin memanas, ketika gejolak nafsu semakin tak terkendali, kembali aku bersatu dengan tubuh bahenol nan sexy itu. Kecipak air yang tertumpah ke lantai kamar mandi tak lagi dihiraukan. Yang ada hanyalah pertarungan seru dua jenis manusia, pertarungan tanpa senjata. Pertarungan untuk mencari kenikmatan badaniah. Ia mendesah-desah nikmat dengan mulut terbuka seperti ikan yang kehabisan air. Tangannya ketat merangkulku sementara pahanya mengangkang lebar sehingga aku leluasa memainkan kemaluanku di lubang kemaluannya.
Tanpa merasa perlu berpakaian kami menikmati makan malam. Sementara mulutku menikmati hidangan least itu, mataku dapat terus menikmati kemolekan kedua payudaranya atau kemulusan pahanya. Rasanya sangat nikmat ketika sebelah tangan menyuapkan makanan ke mulut sementara tangan yang lain bergerilya di sekitar lekukan buah dadanya. Demikian pun sebaliknya. Tangan dia pun tak henti-hentinya mempermainkan batang kejantananku sehingga senjata kebangganku itu dengan cepat berdiri kembali, siap untuk memberikan kenikmatan yang lebih hebat lagi kepadanya.
Selesai makan ia beranjak ke ruang tengah. Aku mengikutinya dari belakang,


menikmati goyangan pantatnya yang menawan. Kuperhatikan kedua pinggulnya yang bulat dan padat namun lembut, bergoyang-goyang naik turun bergantian, indah sekali. Tak sanggup menahan diri, kuterkam ia dari belakang. Ia menjerit kecil lalu dia diam, membiarkan diriku menikmati setiap jengkal tubuhnya. Kuremas sejenak kedua belah pantatnya yang besar itu lalu kupeluk dia dari belakang. Kedua tanganku melekat erat di kedua buah dadanya sementara kemaluanku yang sudah menegang menusuk-nusuk pantatnya yang bergetar-getar lembut.
“Nonton video, yuk”, ajak dia.
Aku duduk di sofa sementara ia menyetel videonya sementara aku duduk di sofa. Adegan-adegan hot pun mulai muncul dari BF yang dipilihnya. Sepasang manusia dengan penuh gairah bersetubuh nampak di layar televisi. Dia menghampiriku, membuka pahaku dan duduk di lantai di antara kedua kakiku. Lehernya yang jenjang disandarkannya tepat di atas kemaluanku. Kemaluanku yang sudah tegang itu bergetar-getar. Ia tertawa kegelian. Di layar TV adegan persetubuhan itu semakin panas. Si lelaki berbaring lurus dan sang wanita yang berpantat besar itu merebahkan diri di atasnya. Pantatnya diangkat dan diturunkan perlahan-lahan. Matanya membeliak menikmati masuknya kemaluan si lelaki itu ke kemaluannya. “Ayo, Rud”, kata dia. “Mau tunggu apa lagi!”
Serentak dengan itu ia memutar kepalanya dan melahap batang kejantananku. Aku tersentak dan mengeram nikmat. Direbahkannya tubuhku di atas lantai berkarpet. dia menidih tubuhku dengan tubuhknya yang montok bahenol. Kedua tanganku dibawa ke kedua payudara montok itu. Aku pun meremasnya sehingga ia mengerang. Tangannya yang halus menangkap kemaluanku dan diremas-remasnya sejenak. Ia mengangkang di atasku. Tangannya menuntun kemaluanku ke lubang kemaluannya. Di mulut kemaluannya ia berhenti sejenak lalu dengan perlahan-lahan diturunkannya pantatnya. Batang kemaluanku yang sudah keras itu dengan lancar membelah lubang kemaluannya yang sudah basah.
“Aaahh..”, erangnya.
Dia mulai menggerakkan pantatnya naik turun. Semakin lama semakin cepat gerakan itu, semakin keras pula lenguhannya. Buah dadanya berguncang-guncang di telapak tanganku. Kepalanya terdongak ke atas dengan mata terpejam dan mulut terbuka. Aku merasakan satu sensansi yang luar biasa di kemaluanku yang semakin mengeras dan membesar. Tiba-tiba ia menghentakkan pantatnya ke bawa. Matanya membeliak dan tubuhnya menggelepar di atasku. Jeritannya tertahan di leherku. Aku tahu ia mencapai puncak orgasmenya. Kubiarkan ia berbaring diam membatu di atasku sampai sekitar sepuluh menit, lalu aku mulai beraksi lagi.
Aku mendorong tubuhnya ke samping. Ia menelentang lemas. Mataku melirik ke layar TV. Adegan doggy sedang berlangsung. Si lelaki itu sedang menyetubuhi si wanita bahenol itu dari belakang. Aku ingin menirunya. Kutarik tubuhnya sehingga ia menungging. Aku memutar ke belakangnya dan mulai menyerang. Mula-mula aku agak kesulitan mencapai mulut kemaluannya karena pantatnya yang teramat besar itu. Tetapi aku tidak berputus asa. Kulengkungkan pantatku ke bawah sambil mengangkat pahanya sedikit ke atas. Tanganku lalu beralih menjangkau kedua buah dadanya. Dan dengan satu gerakan yang manis, kemaluanku menerobos kemaluannya yang sudah terbuka lebar dan basah oleh lendir. Kepalanya mendongak sejenak dan terdengar erangan kecil. Lalu mulailah aku menggerakkan pantatku maju mundur. Ia semakin


keras mengerang dan menggeliat-geliat menahan rasa nikmat yang tak terkira. Pantatnya bergetar-getar dan berguncang hebat. Dunia sekitar sudah sama sekali dilupakan.
Mendekati puncak aku ingin menikmatinya dengan tubuh lemas. Kulepaskan pantatnya dan kubalik tubuhnya. dia menelentang dengan paha yang terbuka lebar, siap untuk digenjot lagi. Kukencangkan otot perutku, kemaluanku mengacung ke depan tegak lurus, besar dan berlendir. Aku menurunkan pantatku. dia memejamkan matanya siap menikmati penetrasi kemaluanku. Ketika kemaluanku meluncur memasuki lubang kemaluannya, ia mendesah kecil. Dengan segera desahan itu berubah menjadi erangan dan jeritan ketika aku mempercepat gerakan pantatku. Tangannya bergerak-gerak tak tentu arah, demikian pula kakinya yang terkangkang lebar itu.
“Aaahh.. Ooouu.. aauu..!” jeritnya membelah dinginnya udara malam.
Aku tak mempedulikan erangannya itu. Pantatku terus beraksi, kemaluanku menerobos lorong kemaluannya, keluar masuk dengan ganasnya. Kurasakan lahar di kemaluanku akan meledak. Maka kurangkul pundaknya. Mulutku kutanamkan di lehernya. Dengan satu hentakan pantat yang keras, kutanamkan kemaluanku sedalam­dalamnya di lubang kemaluannya. Pantatnya bergetar-getar hebat menahan rasa nikmat yang menjalari tubuhnya. Pahanya ketat membelit pinggangku. Dan gelombang orgasme melanda seluruh tubuhku.
“Crot.. crot.. crot..”, spermaku memancar deras masuk ke liang kemaluannya mengiringi jeritan keras dari mulutnya.
Tubuh kami yang menyatu bergetar-getar kejang menahan rasa nikmat yang tak terkira. Kami terus berpelukan dengan kemaluan yang menyatu. Nafasku memburu bersatu dengan nafasnya. Tak ada kata yang dapat menggambarkan rasa nikmat saat itu. Ketika itulah terdengar ayam jago berkokok.
“Sudah pagi, jantanku”, kata dia sambil membelai wajahku. Ia tersenyum. “Terima kasih. Aku puas sekali. Belum pernah aku sepuas malam ini.”
“Kamu juga wanita luar biasa”, sahutku. “Aku tak akan pernah melupakanmu. Maaf kalau aku agak kasar.”
“Nggak.. nggak kasar, tapi jantan”, sahutnya. “Lelaki macam kamu yang kucari.”
Kukecup bibirnya lembut. Kini saatnya untuk beristirahat. Kubopong tubuh bahenol itu ke kamar tidur dan membaringkannya di atas ranjang lembut. Kuangkat selimut dan menutupi tubuh kami berdua. Tak lama kemudian kamipun hanyut dalam mimpi. Tak ada kecemasan, tak ada hal lain yang dipikirkan. Yang ada hanyalah gairah nafsu, gelora cinta dan keinginan untuk saling memuaskan. Dunia di luar sana boleh berteriak-teriak, tetapi di ranjang vila ini yang ada hanyalah hentakan-hentakan birahi dua manusia berbeda jenis yang mencari kepuasan badaniah.
Jam sembilan pagi aku terjaga. Kupandangi tubuh molek dia di sebelahku. Mulutnya masih menyunggingkan senyum. Pahanya terbuka. Kupandangi bulu kemaluannya yang menggumpal dibasahi oleh cairan kemaluannya dan spermaku. Kemaluannya terbuka sehingga nampak dinding dalamnya yang berwarna kemerah-merahan. Kedua buah dadanya yang sepanjang malam menjadi santapanku mencuat ke atas dengan indahnya. Kubiarkan ia menikmati tidurnya, biar menimba tenaga untuk persetubuhan selanjutnya di hari ini.


Demikianlah hari itu terlewatkan dengan pergumulan penuh birahi. Aku menyetubuhi dia di mana saja. Di dapur, di meja makan, di ruang tengah, di teras, di kebun, di kamar mandi, di sofa, di ranjang, dll. Hari itu sepenuhnya milik kami berdua. Perjalanan pulang sore itu menjadi lebih santai. Nafsu birahi yang menyala-nyala telah terpuaskan. Aku tahu pasti, ranjang birahi dia telah menjadi milikku.

“Aku tetap membutuhkan kejantananmu di lain hari”, katanya ketika menurunkanku di Jl. Darmo.

Aku hanya tersenyum. Masih akan ada waktu untuk kembali menyetubuhi si bahenol seksi yang berbuah dada dan berpantat teramat besar itu. Dia milik suaminya, tetapi jelas tubuhnya itu telah menjadi milikku.

TAMAT

Artikel Yang Mungkin Berkaitan :
Random Posts :

Comments are closed.

44 queries 0.275 seconds
Protected by xSeksi