xSeksi

Layanan Berbagi Konten Dewasa yang di Kemas dalam bentuk teks, gambar dan video xxx Seksi

Cerita Seks 2013 – Makan Sperma Dari Kondom Majikanku

Your Ad Here

Cerita Seks 2013 - Makan Sperma Dari Kondom Majikanku
Cerita Seks 2013 – Makan Sperma Dari Kondom Majikanku
Cerita Dewasa – Cerita Seks – Cerita Mesum – Cerita Porno – Foto Telanjang – Gambar Bugil 

ABGSeksi.com | Tiaraku.com | BukaDikit.com
Keinginan sekolah yang lebih tinggi kandas karena orang tuaku tak sanggup membiayai. Pada usiaku yang 16 tahun ini aku sudah jadi penganggur. Sejak selesai sekolah di desaku hingga hari ini aku belum dapat pekerjaan apapun. Aku pusing mikirnya. Jaman sekarang lulusan SMP macam saya ini mau jadi apa? Jadi ketika saudaraku yang telah lebih 5 tahun tinggal di Jakarta bilang bahwa ada keluarga muda di Jakarta yang mau menerima aku sebagai pelayan, yaa.. Aku sangat girang banget.

Besoknya, sesudah aku minta ongkos pakdeku, aku berangkat ke Jakarta menyusul saudaraku itu. Sesudah sekedarnya menyesuaikan diri dengan udara Jakarta selama 2 hari di rumah saudaraku, dia mengantarkan aku ke rumah keluarga muda yang diceritakannya itu. Mereka sangat gembira menyambut kedatanganku. Mereka bilang sangat memerlukan bantuanku. Kalau aku mau mereka juga akan membantu aku melanjutkan sekolahku. Wah, wah, wah.. Mereka demikian baik padaku.

Pada mulanya aku menyebutnya Pak dan Bu pada pasangan muda itu, namun mereka ingin aku menyebut atau memanggilnya dengan Oom Bonny, yang usianya baru 28 tahun dan Tante Indri yang baru 24 tahun. Rumahnya kecil sesuai dengan keluarga mudanya yang memang baru menikah dan belum punya anak. Hanya ada 1 kamar tidur, ruang tamu dan ruang makan jadi 1 dan dapur kecil yang diatur di emperannya.

Oom Bonny menunjukkan dimana tas pakaianku bisa ditaruh. Untuk tidur aku diberi kasur matras yang bisa digelar dimana aku suka di seputar ruang tamu itu. Aku senang dengan pengaturan itu karena aku bisa nonton televisi setiap saat. Bagiku TV adalah hiburan yang sangat menyenangkan. Maklum dirumahku nggak ada TV. Aku lega, merasa beruntung dan senang. Setidaknya, kini aku memiliki harapan. Setiap bulan aku akan ngantongi upahku yang Rp. 200.000, secara utuh karena untuk makan dan tidur aku tidak perlu mengeluarkan uang lagi.

Dan yang juga membuatku senang adalah keluraga muda yang kuikuti ini. Bayangkan saja, Oom Bonny orangnya ngganteng dan ramah dan Tante Indri, duh.. Cantik banget. Mereka benar-benar pasangan yang harmonis macam raden Arjuna dengan Dewi Subadra. Tugasku membersihkan rumah termasuk menyapu dan mengepel lantai, merapikan tempat tidur, cuci piring dan cuci pakaian. Aku sangat bersemangat untuk bisa memenuhi apa yang diharapkan Oom Bonny dan Tante Indri. Aku merasa sangat senang bisa berada di tengah keluarga muda ini. Aku merasa nikmat melakukan apapun yang diperintahkan oleh Oom Bonny maupun Tante Indri.

Aku merasakan ada semacam rangsangan yang hangat dan menyentuh kalbuku. Ah, lebih dari itu.. Rangsangan yang membuat hatiku jadi berdesir, kemudian detak jantungku menjadi lebih cepat. Suatu rasa yang nikmat seperti yang kurasakan saat aku melihat anak-anak laki atau perempuan mandi telanjang di kali desaku. Penisku ngaceng melihat mereka. Salahkah aku?

Begitulah hari-hariku telah berjalan sesuai apa yang seharusnya berjalan. Dan aku semakin merasakan kerasan bekerja pada Oom Bonny dan Tante Indri. Aku semakin merasakan mereka itulah bentuk idolaku. Kalau lelaki ngganteng seperti Oom Bonny, kalau perempuan cantik seperti Tante Indri. Aku menjadi semakin ‘kesengsem’ (terpesona hingga ke lubuk hati) pada mereka berdua. Dan kini aku mempunyai cara untuk menyalurkan ‘kesengsem’-ku. Pada pagi hari sesaat sesudah Oom Bonny dan Tante Indri berangkat kerja aku mendekat ke meja makan dengan hatiku yang berdesir-desir. Kulihat piring-piring dan gelas-gelas kotor sisa makanan mereka. Sendok dan garpu bekas makan Oom Bonny dan Tante Indri.

Kubayangkan mulut, bibir, lidah atau ludah suami istri yang ngganteng dan cantik itu telah menyentuhi cangkir atau gelas, sendok garpu serta piring sisa sarapan itu. Penisku mulai tegang saat hasratku mendorong untuk membersihkan sisa makan dan minum Oom Bonny dan Tante Indri. Saat bibirku menyentuh pinggiran gelas itu aku merasakan seakan bibirku bersentuhan dengan bibir Bu Indri. Pinggiran gelasnya pasti telah bernoda bibirnya yang cantik banget itu. Aku seakan merasakan betapa harum mulut Tante Indri dan betapa manis ludahnya.

Saat mulutku menyuap sendok atau garpu bekas Oom Bonny seakan aku merasakan aku melumat apa yang ada dalam mulutnya. Aku mencium aroma mulut yang ngganteng itu. Aku juga juga merasakan manis ludahnya. Kuhabiskan minuman dan makanan di meja untuk bisa merasai secara ber-ulang-ulang apa yang bisa menjadi ungkapan diriku dalam menyalurkan hasrat ‘kesengsem’-ku pada pasangan suami istri yang ngganteng dan cantik itu.

Semua itu kulakukan bukan semata-mata karena haus dan lapar. Hal itu kulakukan karena adanya dorongan yang membuat hatiku berdesir-desir. Desir-desir yang begitu nikmat seperti yang kurasakan saat melihati teman-teman desaku mandi telanjang di kali. Desir nikmat yang timbul disebabkan jiwaku ‘kesengsem’ oleh lekuk liku tubuh-tubuh telanjang mereka yang membangkitkan hasrat syahwatku.

Ahh.. Aku mulai menyadari bahwa ‘kesengsem’-ku ini memang telah merebak dan menjangkit pada nafsu birahiku. Aku menekan lembut penis dalam celanaku yang semakin membengkak kalau memikirkan ‘kesengsem’-ku itu. Aku membayangkan betapa indahnya lekuk liku tubuh Oom Bonny dan Tante Indri apabila mereka telanjang. Pasti aku akan 1000 kali lebih ‘kesengsem’. Kalau sudah begini, ‘kesengsem’-ku hanya akan pupus kalau aku meneruskan elusan tangan pada penisku menjadi kocokkan. Aku segera duduk atau bersandar ke sofa ruang tamu, melepas atau mengendorkan celana dan mengeluarkan kemaluanku.

Aku mengkhayal, seolah-olah aku berkesempatan untuk rebah di selangkangan Oom Bonny dan menciumi pahanya yang indah banget itu. Atau aku nyungsep ke selangkangan Tante Indri, meng-’usel-usel’-kan hidung atau mulutku ke lembah dan lekukan indah di wilayah pertemuan antara paha dan pinggulnya itu. Tanganku akan terus meningkatkan kocokkan dan pijitannya hingga orgasmeku datang dan ‘pejuh’-ku muncrat membasahi jok sofa dan meleleh ke lantai. Legaa..

Tetapi rupanya hidup di dunia ini tidak bisa terlepas dari perkembangan. “Kesengsem’-kupun juga terdesak untuk berkembang. Yang terjadi selanjutnya adalah, rasa ‘kesengsem’-ku itu terus melebar dan meninggi. Kini aku sudah mulai memperhatikan benda-benda pemicu syahwat lainnya. Saat aku membersihkan dan menyikat sepatu atau sandal Oom Bonny dan Tante Indri aku merasakan adanya getaran. Bau sepatu. Bau dalamnya sepatu itu. Duuhh.. Nikmat banget rasanya. Aku perhatikan betapa kaki Oom Bonny yang bersih dengan bulu-bulu halusnya berkeringat saat memekai sepatu itu. Dan keringatnya kini tinggal nempel dalam sepatunya, dalam bagian telapaknya. Saat birahiku menuntut, aku coba menjilati sepatu Oom Bonny. Kujilati dari luarnya. Kulit luar yang hitam mengkilat itu betapa telah mendukung ketampanan Oom Bonny. Aku merasa pantas untuk mengagumi melalui jilatan lidahku. Kemudian bagian telapak kakinya. Aku berusaha untuk bisa menjilat habis keringat-keringat telapak kaki Oom Bonny yang tertinggal di permukaannya.

Demikian pula saat aku membersihkan sepatu Tante Indri. Aku sangat terpesona dengan sepatu hak tingginya. Sepatu itu demikian indahnya saat membungkus kaki-kaki Tante cantik itu. Kini seolah-olah kaki Tante Indri menginjak-injak wajahku. Hak sepatunya itu kulumat-lumat. Aku akan membiarkan haknya untuk meruyak ke mulutku. Aku membayangkan Tante Indri duduk melipat kakinya di sofa sambil menunujukkan keindahan betisnya. Dan aku merangkak di lantai untuk menjilati sepatunya itu. Aku sering memilih menyalurkan birahiku kemudian merasakan orgasme dan ejakulasiku melalui sepatu-sepatu majikanku ini.

Aku juga punya kewajiban untuk mencuci pakaian kotor Oom Bonny dan Tante Indri. Duuhh.. Aku sangat menikmati tugas ini. Mencuci tidak lagi aku anggap sebagai tugas berat. Aku bisa mencuci dengan hati senang seakan-akan mendapat mainan yang sangat menggembirakan aku. Aku suka sekali menciumi baju atau celana kotor Oom Bonny dan Tante Indri. Bau asem keringat mereka yang tertinggal di baju-baju itu benar-benar bisa membuat aku melayang-layang dalam langit nikmat yang tak terhingga.

Dari sekian macam pakaian kotor yang paling mendebarkan jantungku adalah celana dalam, kutang dan singlet mereka. Aku menciumi dan bahkan menjilat atau mengunyah-kunyah dalam mulutku bagian-bagian yang nampak paling dekil dan bau asem. Untuk jenis kemeja atau blus aku menciumi sambungan lengan yang banyak menyerapi keringat dari ketiak-ketiak mereka. Tidak jarang sepanjang mencuci celana dalam Oom Bonny atau milik Tante Indri kujadikan masker. Bau asem celana dalam mereka membekap hidungku. Celana dalam itu memberi aku semangat dan hasrat seksualku selalu menyala. Penisku terasa selalu hangat karena tegang oleh hasrat yang selalu menyala itu.

Saat birahiku tak lagi bisa kubendung, tanpa ragu aku akan naik keranjang majikanku itu, memeluki bantal atau gulingnya sambil terus mengunyahi atau menciumi benda-benda penuh syahwat itu. Tanpa ragu pula kukeluarkan penisku dari celana dan mengocoknya hingga pejuhku muncrat keluar. Wwoowww.. Aku benar-benar menyenangi pekerjaanku ini.

Pada suatu pagi Tante Indri kedatangan Bu Nunik teman akrabnya yang adalah tetangga satu RT yang tidak jauh dari rumah. Biasa, mereka suka saling bertandang dan ngobrol atau gosip berbagai macam hal. Aku sedang mengepel lantai ruang tamu saat pada celah-celah ngobrol mereka aku mendengar omongan Tante Indri. Dia dengan suaminya Oom Bonny telah sepakat untuk ikut program KB sejak awal pernikahan. Mereka belum mau punya anak sementara karir hidupnya belum benar-benar mapan. Yang menarik hatiku adalah, Tante Indri tidak suka minum pel KB dan juga nggak mau pasang spiral. Mereka memilih Oom Bonny memakai kondom saat berhubungan badan,

“Sejak menikah yang telah berlangsung lebih dari 1 tahun, Mas Bonny selalu memakai kondom saja, mbakyu. Jadinya aku lebih senang dan nggak perlu khawatir soal alergi atau hal-hal lain yang menyangkut kesehatan. Lagian lebih nikmat, loh”, cerita Tante Indri yang diakhiri ketawa cekikikkan dari kedua orang itu.

Aku nggak lagi tertarik pada apa yang diomongin mereka selanjutnya. Yang menjadi perhatian dan kemudian sangat membuat aku tertarik dan gelisah adalah Oom Bonny yang selalu memakai kondom saat berhubungan kelamin dengan Tante Indri. Yang membuat pikiranku melayang-layang adalah, dimana kondom-kondom yang bekas dipakai Oom Bonny itu. Dibuang ke mana?
Apakah ada di keranjang sampah yang ada di kamarnya? Atau pada buntelan plastik kecil yang setiap pagi dilempar ke bak sampah di depan rumah oleh Tante Indri?

Haahh.., kenapa tak pernah terlintas pada pikiranku mengenai kondom itu?! Pundak bahuku terasa merinding. Aku sudah mengkhayal jauh. Seandainya aku dapatkan kondom bekas pakai majikanku itu. Aku membayangkan isinya yang kental. Air mani Oom Bonny yang kental telah tumpah dalam kondom itu saat orgasmenya disusul dengan ejakulasinya ketika berasyik masyuk dengan Tante Indri. Aku tampar pipiku agar tidak terus melamun. Aku khawatir Tante Indri melihat aku saat melamun itu. Semalaman aku tidak bisa tidur nyenyak.

Gambaran tentang kondom Oom Bonny sangat menggelisahkan syahwatku. Aku bertekad untuk mendapatkan kondom-kondom bekas Oom Bonny itu. Aku bertekad untuk bisa meneguk isi kondom-kondom itu. Aku bertekad untuk bisa merasakan sperma Oom Bonny dalam lumatan mulutku.

Besok paginya, aku sudah punya 3 acara pokok untuk hari itu. Pertama, membersihkan sisa makanan majikanku. Kedua, mencuci pakaian mereka. Dan ketiga, mencari kondom yang dipakai semalam oleh Oom Bonny. Pasti kondom yang penuh lendir yang keluar dari kemaluan Ooom Bonny.

Begitu Oom Bonny bersama Tante Indri meninggalkan rumah menuju tempat kerja masing-masing aku langsung bergerilya. Ternyata urutan programku terbalik-balik. Aku sudah sangat diburu oleh hasrat syahwatku yang siap meledak. Aku sudah ingin mendapatkan kondom bekas itu. Darahku sudah demikian mendidih dan jantungku yang tak lagi berirama teratur. Seluruh saraf-saraf libidoku tampil dominan menguasai denyut saraf-saraf lain dalam tubuhku. Yang terus memburuku adalah bayangan cairan kental sperma Oom Bonny meleleh dari kondom bekasnya dan tumpah ke mulutku.

Nafsu birahiku demikian mendorong aku untuk selekasnya bisa menikmati apa yang ditinggalkan Oom Bonny pada kondomnya. Aku langsung bergegas menuju kamar tidur majikanku. Kuaduk-aduk keranjang sampah plastik di kamarnya. Kudapatkan tisue bekas, ada kertas-kertas buangan, ada beberapa serpihan plastik bekas makanan dan lainnya yang tidak punya arti bagiku. Aku tidak mendapatkan kondom-kondom bekas dalam keranjang plastik itu. Aku tinggal punya satu kesempatan.

Aku bergegas ke halaman depan rumah. Seperti pemulung aku mengorek-orek bak sampah yang berada di depan rumah itu. Dan, aahh.. tuh.. ada bingkisan plastik kecil bergaris dengan warna kebiruan. Bukankah itu yang tadi pagi dilemparkan Tante Indri dari jendelanya?! Mudah-mudahan kudapatkan apa yang kucari.

Dengan kedua jariku kusepit bingkisan kecil itu. Aku khawatir ada orang lain yang melihat aku saat mengambil kembali bingkisan itu. Kuamati sesaat dan.. Yah, sebaiknya cepat kubawa masuk ke rumah. Hatiku berdesir saat jariku sempat merabai bingkisan itu. Aku rasakan ada yang lunak dan licin. Aku tak sabar. Dengan lekas aku urai ikatannya. Aku tengok isinya. Wwoowww.. Aku melihatnya. Aku temukan bukan hanya satu. Aku temukan beberapa benda semacam balon karet mainan anak dengan ring-ring karet yang melingkar disamping beberapa remasan kertas tissue.

Aku belum pernah melihat kondom, tetapi aku tahu yang dimaksud. Aku sudah sering melihat gambarnya dalam iklan-iklan. Aku yakin inilah kondom bekas yang dipakai majikanku. Aku yakin air mani yang lendir dari kontol Oom Bonny ada dalam kondom-kondom itu. Wwoocchh.. Aku tak kuasa menahan gejolak nafsuku. Aku nanar memandang isi bingkisan di tanganku itu.

Kini aku mencoba merabai kondom-kondom itu. Aku masukkan jari-jariku untuk menjepit keluar satu kondom yang bisa kuraih. Nampak basah dan mestinya ‘menjijikkan’, tetapi sangat mempesona mataku. Rasanya aku tak ingin melepaskan pandanganku pada apa yang kini dalam jepitan tanganku.

Aku dekatkan kondom itu ke mukaku. Aku ingin membaui-nya. Terbersit rasa amis putih telor. Aku bergerak ke dapur. Ku ambil piring kecil tatakan cangkir teh dari tumpukkan piring bersih lainnya. Kutaruh kondom itu di atasnya. Kemudian kukeluarkan yang lain. Semuanya ada 5 kondom. Uuhh.. Bukan main. Adakah Oom Bonny telah berhubungan badan dengan Tante sebanyak 5 kali semalaman?

Setelah kutaruh bingkisan bekas kondom ke lantai, aku memberikan perhatian sepenuhnya ke piring tatakan cangkir teh itu. Ada 5 kondom terkulai di atasnya. Kondom-kondom itu berwarna putih transparan sehingga isinya nampak membayang. Nampak ada lendir yang meleleh bening ketatakan. Aku berhitung bahwa tadi malam Oom Bonny menggauli Tante Indri hingga 5 kali. Bukan main. Mungkin karena mereka itu pasangan muda yang selalu sangat bergairah untuk berasyik masyuk. Dan itu artinya 5 kondom yang ada di depanku kini berisi 5 kali air mani Oom Bonny yany muncrat dan tumpah di dalamnya. Tanganku melurus-luruskan arah penisku yang ngacengnya semakin bengkak di dalam celanaku.

Aku mendekatkan seluruh wajahku ke piring tatakan itu. Kini baunya terasa makin nyata. Aku pikir ini bau campuran antara cairan birahi yang dikeluarkan dari vagina Tante Indri dengan spermanya Oom Bonny. Tiba-tiba gelora syahwatku menerpa dan menerjang sanubariku. Aku ingin menjilatkan lidahku pada kondom-kondom itu. Aku ingin selekasnya bisa ‘nyeruput’ sperma yang meleleh itu.

Aku mencoba mengangkat satu dengan tangan kananku. Kuambil pada lingkaran cincinnya agar isinya tidak tercecer. Setelah menggelantung pada peganganku kusaksikan bentuk utuh kondom itu. Makin nyata bentuknya yang mirip balon yang belum tertiup. Mungkin sepanjang 12 atau 13 cm dengan ujung bawah membentuk seperti dot bayi.

Kulihat air mani Oom Bonny ngumpul mengendap nge-gelantung pada dot itu. Oohh.. Aku gemetar. Tangan yang memegang kondom ini bergetar. Aku merinding menahan desir hati ini. Aku sangat haus untuk bisa menjilati atau menumpahkan isi kondom itu ke mulutku. Ampuunn.. Hhh..

Akhirnya seperti ada yang menuntun, tanganku bergerak sedikit ke atas mengikuti wajahku yang juga tertuntun untuk mulai mendongak. Bibirku membuka kecil, menganga kemudian semakin melebar. Aku pengin mulutku me-ngedot-ngedot dulu sebelum kemudian melumati kondom itu dari luarnya. Aku bayangkan lendir-lendir kewanitaan Tante Indri nempel pada dinding luar kondom itu. Aku ingin melarutkannya dalam ludahku.

Aku ingin merasakan cairan amis birahi Tante Indri dalam mulutku. Aku ingin bisa menelan larutannya dan mengaliri tenggorokanku. Aku ingin meminumnya. Aku mencaplok kondom itu. Aku merasakan aroma amis dan rasa asin. Aku melumatinya. Khayalanku mengangkat aku dari bumi. Aku mengambang dalam bayangan seakan Tante Indri sedang menyemprotkan cairan birahinya ke mulutku.

Kucoba melarutkan rasa asin itu sebanyak yang aku bisa. Aku berusaha menelan lumatanku. Berkali-kali kuulangi. Setelah puas kuangkat kembali keluar dari mulutku. Kini tangan kiriku mengambil alih apa yang dipegang tangan kanan. Dan tangan kananku yang sangat bergetar saat meraih ujung dot itu mengangkatnya ke atas sambil pelan-pelan mengarahkan lubang cincin kondom di tangan kiri untuk menumpahkan isinya ke mulutku.

Aku merasakan ada aliran dingin kental meleleh ke mulutku. Aku yakini yang telah meleleh tertumpah masuk ke rongga mulutku adalah sperma Oom Bonny. Hhoocchh.. Apa yang mesti kulakukan.. Hhoohh.. Nikmat macam mana yang kurasakan.. Hhoohh.. Jiwa terbang meretas khayal.. Nikmat yang tak ter-ampunkaann.. Oaachh.. Oocchh..

Aku terbang dalam nikmatnya puncak birahi.. Aku meraih apa yang kuinginkan.., Air mani Oom Bonny telah kukecapi dan kulumat. Air mani Oom Bonny telah larut dalam ludah mulutku.. Amppuunn.. Jangan tanya nikmatnyaa..

Aku telah meracau tak keruan. Akan kukeringkan isi kondom itu. Dengan jempol dan jari kiriku aku menjepit bawah dotnya dan mengurutnya ke bawah. Gumpalan lendir kental yang besar jatuh kemulutku. Aku berkesempatan mengunyah-kunyah sebelum menelannya.

Sesudah kering kondom pertama, kuraih kondom ke dua dan seterusnya. Kulakukan apa yang pernah kulakukan. Gumpalan demi gumpalan sperma Oom Bonny kembali meleleh dalam mulutku, mengaliri tenggorokanku. Aku meminum seluruh sperma Oom Bonny yang ditinggalkan dalam kondom-kondomnya. Untuk meyakinkan bahwa benar-benar seluruhnya, kondom-kondom itu kubalik, basah lengketnya kembali kukenyoti hingga ludas.

Ingin aku untuk melanjutkan nikmat dengan menyelesaikannya melalui ejakulasiku, namun masih banyak cadangan kenikmatan yang akan dan harus kutempuh. Kini aku cenderung menggantung ejakulasiku dan biar kubersihkan dulu meja makan. Aku terdorong ingin merasai kembali bekas bibir dan lidah majikanku pada sisa-sisa sarapan pagi mereka, pada tepian cangkir minum ataupu pada sendok atau garpu yang dilahapnya. Aku bangkit dari kondom-kondom yang masih terserak menuju meja makan.

Dengan setengah telanjang sesudah membuka baju dan menyisakan celana dalamku, aku duduk di kursi dan mulai melahap sisa sarapan majikanku. Khayalanku terbang jauh mengajak lidahku menjilati ludah di bibir Oom Bonny. Aku mencoba untuk menyeruak kerongga mulutnya. Aku mencium aroma mulutnya dari sendok bekas makannya. Saat kudapatkan aku mengelusi dan memijat kemaluan di balik celana dalamku.

Selesai sudah membersihkan sisa sarapan. Pada kesempatan ini aku berusaha untuk tetap tenang. Aku ingin menjemput kenikmatan syahwatiku secara maksimal. Aku akan melewati seluruh acara pokokku sebelum aku menapaki orgasmeku. Aku berdiri membersihkan meja makan dan membawa piring serta perabotan lainnya ke dapur. Kemudian aku melangkah menuju tempat pakaian kotor. Tetapi setelah melihat tumpukkan yang menggunung, aku pikir biarlah aku mencuci nanti saja sesudah hari siang. Aku sudah tak tahan untuk selekasnya menyelesaikan desakkan syahwatku. Kini aku hanya mengaduk pakaian-pakaian itu untuk mencari celana dalam, kutang dan singlet kotor yang bekas pakai majikanku.

Itulah ‘keindahan eksotik’-ku. Barang-barang itu kukumpulkan kemudian kuamati satu-satu. Aku merasakan ada ‘cinta’ pada barang-barang itu. Aku sepertinya sedang menghadapi Tante Indri yang cantik itu. Aku disuruhnya menciumi kakinya. Kemudian dia meludahi mulutku.

Aku disuruhnya melumat celana dalam kotornya. Dan kulakukan. Aku kini menunggu larutnya keringat yang asem dari celana dalamnya untuk larut ke ludahku. Aku telah siap melahapnya. Kemudian Oom Bonny juga menjejalkan celana dalam kotornya ke mulutku pula. Aku mengikatkan celana dalam Tante Indri untuk membekap hidungku.

Kini hasrat syahwatku siap meledak. Aku ingin cari pelabuhan yang nyaman untuk melepaskan birahiku. Pakaian-pakaian kotor kubawa ke ranjang majikanku. Aku cepat rebah ke atasnya. Kuraih bantal atau guling. Aku mengkhayalkan seakan sedang menggauli Tante Indri atau Oom Bonny. Tanganku menjepiti penisku.

Aku mencoba mengayun-ayunkan pinggulku pada bantal itu. Aku hirup dalam-dalam celana dalam Tante Indri yang jadi penutup hidungku. Tanganku semakin cepat mengocok dan mengelusi penisku. Aku mendesah-desah. Aku berguling-guling di kasur itu. Rasanya pandangan mataku mulai nanar. Aku melihat lagit-langit kamar yang berputar-putar dan semakin menjauh. Spermaku semakin mendesak ingin keluar. Aku percepat kocokkanku. Aku ingat kondom di lantai. Cepat kuraih. Tanganku buru-buru memasukkan kondom itu ke penisku. Aku membayangkan mengocoki kontol Oom Bonny. Yyyee.. Aaacchh.. Yaahh.. Yaahh.. Aacchh.. Yyoowwuujj.. Hhh..

Aku tak tahu lagi. Aku terlempar ke awang gelap nikmat. Aku melotot terbuka tetapi tak ada yang kupandang dari mataku. Aku terbang mengawang.. Yang kurasakan kini spermaku yang merembet mendekati pintunya.. Dan aku beteriak.. Aku melolong.. Aku mengaduk kasur.. Tanganku menyobek celana dalam Oom Bonny.. Juga celana dalam Tante Indri.. Kuputuskan tali-tali kutang Tante Indri.. Mulutku berbusa menggigiti kondom bekas itu.. Aku ingin menelan kondom itu.. Hhoocchh..

Aku sedang terperangkap dalam pusaran syahwat yang sangat luar biasa. Semestinya aku pingsan. Ataukah sudah sadar? Aku terbangun. Aku ngompol? Ah.. Kenapa begini banyak cairan lendir keluar dari penisku. Celana dalamku sangat kuyup. Kuperhatikan. Rupanya aku juga terkencing bersamaan dengan ejakulasiku. Mungkinkah? Aku telah mengalaminya. Puncak kenikmatan birahi yang baru kulalui. Puncak semacam itu tak pernah kulalui untuk kedua kalinya. Aku tak pernah mengalaminya lagi.

Berhari-hari sesudahnya, kemudian berminggu-minggu berikutnya, bahkan kemudian berbulan-bulan dan seterusnya, setiap hari aku mengulangi apa yang kulakukan pada hari itu. Entah berapa galon sperma majikanku yang telah kutelan. Entah berapa liter keringat kering di celana dalam ataupun kutang yang larut dalam ludahku. Yang kutemui akhirnya hanyalah kenikmatan rutin.

Pada saat saudaraku yang tempo hari membawaku ke majikanku ini datang menjengukku dengan gembira dia berkomentar,

“Ah, gemuk badanmu kini, No”, dia panggil aku Kusno. “Ya, sukurlah, kamu sehat. Banyak senang dan makan vitamin rupanya, ya?”,

Yaa.. Begitulah, Mas. Majikanku banyak memberi aku vitamin. Pagi sisa sarapannya, agak siang membersihkan sperma dari kondom-kondomnya, siangnya dapat vitamin C dari asem celana dalam, kutang dan singlet mereka, begitu jawaban dalam hatiku dengan penuh geli.

Pada suatu pagi aku dipanggil Oom Bonny. Dia telah mengurus sekolahku. Aku disuruh memilih, sekolah pagi atau sekolah siang. Kalau aku pilih pagi, aku mesti menyelesaikan tugas rumahku di siang harinya dan sebaliknya. Aku senang sekali tetapi mulutku terdiam. Aku sedang melamunkan berapa galon sperma Oom Bonny di depanku ini telah masuk ke perutku. Aku juga membayangkan bau celana dalamnya, asin keringatnya. Aku tak mau melewatkan kenikmatan-kenikmatan gratis yang selama ini aku dapatkan.

Aku bilang sama Oom Bonny,

“Aku pilih yang siang saja, Oom”.

Mulai besok siang aku akan kembali ke sekolah.


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :
Random Posts :

Comments are closed.

44 queries 0.409 seconds
Protected by xSeksi